Instalasi Pemipaan Gaseous Agent Fire Suppression System

Dalam dunia proteksi kebakaran, Gaseous Agent Fire Suppression Systems menjadi pilihan utama untuk melindungi aset berharga dan area kritis dari ancaman kebakaran. Sistem ini bekerja dengan menggunakan gas yang dapat memadamkan api tanpa merusak peralatan elektronik atau menyebabkan residu yang sulit dibersihkan. Oleh karena itu, penting untuk memahami berbagai material dan komponen yang digunakan dalam instalasi pipa untuk sistem ini.

Artikel ini akan membahas secara mendalam tentang jenis pipa dan fitting yang digunakan dalam instalasi Gaseous Agent Fire Supprression System, termasuk pedoman penggunaan agen dan teknologi pemadaman, metode penyambungan pipa, prosedur pembersihan pipa, penggunaan pelumas benang pipa, sistem penyangga pipa, sambungan ekspansi, dan penyangga seismik. Dengan pemahaman yang baik tentang material dan komponen ini, diharapkan pemasang dan desainer sistem dapat memastikan instalasi yang aman, efisien, dan sesuai dengan standar yang berlaku.

Material dan Komponen Pipa Gaseous Agent Fire Suppression Systems

Instalasi Sistem Pipa Untuk Gaseous Agent Systems

Tujuan dari pemaparan ini adalah untuk mengenalkan pemasang sistem dengan bahan dasar dan metode yang digunakan untuk menginstal jaringan pipa guna mengantarkan agen gas dari wadah penyimpanan ke nozzel penyemprot. Presentasi ini tidak dimaksudkan untuk menggantikan pelatihan lapangan di bawah pengawasan pemasang yang berpengalaman. Desain sistem bukan tanggung jawab pemasang pipa.

Tanggung Jawab Desain

Dalam banyak kasus, sistem agen gas (Gaseous Agent Systems) dirancang oleh desainer sistem bersertifikat NICET atau Insinyur Perlindungan Kebakaran berlisensi. Tanggung jawab desainer adalah menyiapkan gambar terperinci yang mencakup informasi terkait pipa, fitting, dan gantungan penyangga yang akan digunakan dalam instalasi tertentu sesuai dengan kode dan spesifikasi proyek yang berlaku.

Instalasi dan Desain Clean Agent Systems

NFPA 2001 Clean Agent Systems (gunakan edisi terbaru) menyediakan pedoman untuk pemilihan pipa dan fitting yang akan digunakan dalam instalasi sistem pemadam kebakaran agen bersih. Buku Pegangan Desain Pipa Asosiasi Sistem Pemadam Kebakaran menyediakan informasi tambahan bagi desainer sistem yang berguna dalam merancang sistem pipa sesuai dengan standar NFPA. Manual instalasi dan pemeliharaan dari produsen menyediakan informasi spesifik untuk merek dan model sistem agen bersih tertentu. Dengan menggunakan dokumen-dokumen ini, desainer sistem dapat menyiapkan desain pipa yang, jika dipasang dan dipelihara dengan benar, akan mampu mengantarkan agen bersih dengan aman ke area yang dilindungi.

Personil lapangan yang memasang sistem bertanggung jawab untuk instalasi sistem yang benar menggunakan bahan dan sistem penyangga yang ditentukan dalam gambar toko. Gambar toko yang disediakan oleh desainer sistem harus menentukan pipa, fitting, dan perangkat keras penyangga yang diperlukan untuk memenuhi:

  1. Spesifikasi proyek
  2. Kode dan standar yang berlaku
  3. Persyaratan manual instalasi dan pemeliharaan dari produsen

Pemasang harus:

  1. Mengenal pipa, fitting, dan gantungan yang ditentukan
  2. Mampu mengenali bahan yang berbeda dari yang ditentukan dalam gambar toko, jika bahan tersebut secara tidak sengaja dikirim ke lokasi pekerjaan.

Spesifikasi Pipa

Pipa ditentukan oleh beberapa atribut:

  1. Ukuran: Di Amerika Serikat, ini biasanya NPS (Nominal Pipe Size) yang dinyatakan dalam inci.
  2. Jadwal: Mengacu pada ketebalan dinding pipa.
  3. Material: Seperti baja, stainless steel, atau tembaga. Baja adalah bahan yang paling umum digunakan untuk pipa sistem agen gas.
  4. Standar: Seperti ASTM A106 atau A53.
  5. Metode konstruksi: Seperti ERW (electric resistance welded) atau Seamless (diproduksi tanpa sambungan longitudinal)
  6. Pelapisan: Seperti galvanis.

Persyaratan Pipa NFPA 2001

Paragraf 4.2.1.1 NFPA 2001 menyediakan kriteria untuk jenis pipa yang dapat digunakan saat menginstal sistem pemadam kebakaran agen bersih. Buku Pegangan Desain Pipa (PDH) memberikan pedoman rinci bagi desainer sistem untuk memilih pipa (dan fitting) yang memenuhi kriteria NFPA. Pemasang sistem harus familiar dengan materi yang disediakan dalam buku pegangan tersebut.

Persyaratan Ketebalan Pipa NFPA 2001

Ketebalan pipa yang digunakan dalam sistem agen bersih dihitung menggunakan tekanan desain terbesar dari:

  1. Tekanan pengisian normal wadah agen pada 70°F
  2. 80% dari tekanan maksimum dalam wadah agen pada tekanan penyimpanan maksimum yang tercantum (tidak kurang dari 130°F) pada kepadatan pengisian maksimum yang diizinkan oleh produsen.

Persyaratan Ketebalan Pipa untuk Inert Gas Systems

Dalam sistem inert gas yang menggunakan perangkat pengurang tekanan, pipa di hulu perangkat pengurang tekanan harus memenuhi persyaratan yang dibahas sebelumnya. Tekanan untuk perhitungan ketebalan pipa di hilir pengurang tekanan adalah tekanan maksimum yang diperkirakan dalam pipa hilir sebagaimana diprediksi oleh perhitungan aliran sistem individu.

FSSA Pipe Design Handbook Guidelines

Buku Pegangan Desain Pipa (Pipe Design Handbook Guidelines) dari FSSA menyediakan panduan esensial bagi perancang dan kontraktor dalam mengembangkan serta memasang Sistem Pemadam Kebakaran dengan Agen Gas. Panduan ini mencakup Tabel 2-1 yang memberikan nilai maksimum tegangan yang diizinkan (SE) untuk berbagai jenis bahan pipa, disesuaikan dengan rentang suhu operasionalnya.

Di Indonesia, perancangan dan instalasi Sistem Pemadam Kebakaran dengan Agen Gas umumnya mengikuti standar NFPA (National Fire Protection Association). Standar ini sering kali mengamanatkan penggunaan pipa Black Steel atau Galvanis untuk keperluan tersebut. Namun demikian, Tabel 2-1 dalam PDH juga mencakup informasi tentang penggunaan bahan pipa alternatif seperti Stainless Steel, Tubing, dan Tembaga, yang masih disetujui oleh NFPA.

Ada situasi tertentu di mana perancang sistem pemadam kebakaran dapat memilih menggunakan jenis material pipa yang berbeda sesuai kebutuhan. Namun, dalam prakteknya, pipa Carbon Steel sering menjadi pilihan utama untuk aplikasi Sistem Pemadam Kebakaran dengan Agen Gas sebagai pengganti material lainnya.

Penting bagi kontraktor yang bertanggung jawab atas instalasi pipa untuk memahami dengan cermat berbagai jenis pipa yang telah ditentukan dalam Tabel 2-1 PDH. Hal ini akan mempermudah dalam proses identifikasi pipa yang diterima di lokasi proyek, berdasarkan label dan atribut yang tertera.

Dalam kasus ketidakpastian terkait material pipa yang diterima di lokasi kerja, disarankan agar kontraktor segera menghubungi manajer proyek untuk mendapatkan klarifikasi sebelum melanjutkan pemasangan. Dengan mematuhi panduan ini, diharapkan instalasi pipa dapat dilaksanakan dengan tepat dan sesuai standar, sehingga sistem pemadam kebakaran dapat berfungsi optimal saat diperlukan.

Tabel 2-1 dalam PDH
Tabel 2-1

Pipa High Pressure Carbon Dioxide Systems

Informasi tentang pipa yang dapat diterima untuk High Pressure Carbon Dioxide Systems berasal dari NFPA 12, Standard on Carbon Dioxide System, edisi 2018:

  • Pipa baja hitam atau galvanis harus sesuai dengan ASTM A53 seamless atau electric welded, Grade A atau B; atau ASTM A 106, Grade A, B, atau C.
  • ASTM A120 dan pipa besi tuang biasa tidak boleh digunakan.
  • Stainless steel harus TP304 atau TP316 untuk sambungan berulir atau TP304, TP316, TP304L, atau TP316L untuk sambungan las.
  • Pipa ¾ inci dan lebih kecil diizinkan menjadi Schedule 40.
  • Pipa yang berukuran 1 inci hingga 4 inci harus minimal Schedule 80.
  • Pipa ASTM A 53 butt-weld furnace tidak boleh digunakan.
  • Dalam sistem yang menggunakan pipa selain yang ditentukan di atas, ketebalan pipa harus dihitung menggunakan rumus dari ASME B31.1. Tekanan internal untuk perhitungan ini adalah 2800 psi (19.306 kPa).

Pipa Low Pressure Carbon Dioxide Systems

High Pressure Carbon Dioxide Systems

Informasi tentang pipa yang dapat diterima untuk Low Pressure Carbon Dioxide Systems berasal dari NFPA 12, Standard on Carbon Dioxide Systems, edisi 2018:

  • Pipa baja hitam atau galvanis harus sesuai dengan ASTM A53 seamless atau electric welded, Grade A atau B; atau ASTM A 106, Grade A, B, atau C.
  • ASTM A120 dan pipa besi tuang biasa tidak boleh digunakan.
  • Stainless steel harus TP304 atau TP316 untuk sambungan berulir atau TP304, TP316, TP304L, atau TP316L untuk sambungan las.
  • Pipa harus minimal Schedule 40.
  • Pipa ASTM A 53 butt-weld furnace diizinkan digunakan.
  • Dalam sistem yang menggunakan pipa selain yang ditentukan di atas, ketebalan pipa harus dihitung menggunakan rumus dari ASME B31.1. Tekanan internal untuk perhitungan ini harus 450 psi (3.103 kPa).

Label Penandaan Pipa (Stenciled Pipe)

Label Penandaan Pipa

Penting untuk memahami perbedaan antara pipa baja yang diterima dan yang tidak diterima dalam sistem agen gas. Setiap pipa baja yang dikirim ke lokasi pekerjaan dan tidak memiliki tanda khusus dapat diklasifikasikan sebagai ASTM A-120, yang seharusnya TIDAK DIGUNAKAN dalam sistem agen gas. Pipa jenis ini tidak memenuhi standar yang diperlukan untuk aplikasi yang memerlukan kehandalan dan ketahanan tertentu terhadap tekanan dan suhu yang tinggi.

Di sisi lain, pipa dengan tanda ganda ASTM A-120 / A-53 Grade F memenuhi spesifikasi ASTM A-120 dan ASTM A-53 Grade F secara bersamaan. Pipa ini dianggap layak digunakan di dalam sistem tertentu yang mengizinkan penggunaan pipa ASTM A-53 Grade F, khususnya dalam konteks sambungan butt-weld furnace. Pemahaman yang jelas tentang spesifikasi pipa yang diperlukan sangat penting untuk memastikan bahwa sistem agen gas dapat beroperasi dengan efektif dan sesuai dengan standar keamanan yang ditetapkan. Hal ini menghindari potensi risiko yang berkaitan dengan kebocoran atau kegagalan sistem yang dapat mengancam keselamatan dan keamanan lingkungan serta properti yang dilindungi oleh sistem tersebut.

Jenis-jenis Sambungan Instalasi Pipa

Fitting atau penyambung pipa merupakan komponen kritis dalam sistem pipa yang memiliki berbagai atribut yang perlu diperhatikan dalam perancangan dan pemasangan. Pertama-tama, fitting pipa dibedakan berdasarkan jenisnya, seperti tee (cabang tiga), elbow (siku), coupling (penghubung), atau union (persambungan yang bisa dilepas). Setiap jenis fitting memiliki fungsi spesifik dalam mengatur aliran dan arah fluida dalam sistem pipa, sesuai dengan kebutuhan aplikasi yang diinginkan.

Selanjutnya, konstruksi dan material fitting pipa juga penting untuk dipertimbangkan. Fitting dapat terbuat dari bahan seperti besi tempa atau baja tempa, yang dipilih berdasarkan kekuatan dan keandalan yang diperlukan untuk lingkungan operasionalnya. Pemilihan material yang tepat akan memastikan ketahanan terhadap tekanan dan suhu yang terjadi dalam sistem pipa.

Kelas fitting pipa juga merupakan faktor kunci dalam pemilihan. Kelas fitting, seperti kelas 300, menunjukkan kapasitasnya untuk menanggung tekanan tertentu dalam sistem pipa, sesuai dengan standar dan spesifikasi teknis yang berlaku. Selain itu, metode penyambungan fitting juga beragam, seperti berulir, beralur, dilas, atau disolder. Setiap metode ini memiliki karakteristik teknis yang berbeda-beda dan dipilih berdasarkan persyaratan spesifik dari sistem pipa yang sedang dirancang. Pastikan bahwa paduan yang digunakan untuk metode penyambungan yang melibatkan proses las dan solder memiliki titik lebur di atas 1000°F (538°C) untuk memastikan kekuatan dan ketahanan penyambungan yang optimal.

Selain itu, dalam konteks spesifik regulasi NFPA 2001 edisi 2018, Bab 4 dari buku pegangan tersebut menyediakan tabel tekanan kerja terukur untuk berbagai jenis fitting pipa. Tabel A.4.2.2.2(a) dalam NFPA 2001 memberikan referensi cepat bagi desainer dan pemasang sistem agen bersih tentang fitting yang dapat diterima untuk digunakan. Informasi ini sangat penting untuk memastikan kepatuhan terhadap standar keselamatan dan kinerja dalam implementasi sistem proteksi kebakaran yang menggunakan agen bersih. Dengan mempertimbangkan semua aspek ini secara komprehensif, dapat dihasilkan pemilihan fitting pipa yang optimal untuk mencapai efisiensi dan kehandalan sistem pipa dalam berbagai aplikasi industri.

Fitting High Pressure Carbon Dioxide Systems

Informasi mengenai fitting yang dapat diterima untuk sistem karbon dioksida tekanan tinggi dapat ditemukan dalam NFPA 12, Standar Sistem Karbon Dioksida, edisi 2018. Standar ini menetapkan persyaratan ketat untuk pemilihan dan penggunaan fitting dalam sistem proteksi kebakaran menggunakan karbon dioksida. Fitting baja hitam atau galvanis harus memenuhi standar ASTM A53 seamless atau electric welded, dengan Grade A atau B; atau ASTM A 106, dengan Grade A, B, atau C. Penggunaan fitting berdasarkan ASTM A120 dan fitting besi tuang biasa tidak diizinkan dalam aplikasi ini, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan.

Stainless steel yang digunakan untuk fitting harus memenuhi spesifikasi TP304 atau TP316 untuk sambungan berulir, atau TP304, TP316, TP304L, atau TP316L untuk sambungan las. Fitting dengan ukuran ¾ inci dan lebih kecil dapat menggunakan Schedule 40, sedangkan fitting berukuran 1 inci hingga 4 inci harus minimal menggunakan Schedule 80 untuk memastikan kekuatan dan ketahanan yang memadai. Fitting butt-weld furnace berdasarkan ASTM A 53 tidak boleh digunakan dalam sistem ini untuk memastikan keamanan dan kinerja sistem yang optimal.

Dalam keadaan di mana sistem menggunakan fitting yang tidak termasuk dalam persyaratan tersebut, ketebalan fitting harus dihitung menggunakan rumus dari ASME B31.1. Hal ini memastikan bahwa fitting dapat menanggung tekanan internal yang mungkin mencapai 2800 psi (19.306 kPa), sesuai dengan kondisi operasional yang diharapkan dalam sistem proteksi kebakaran menggunakan karbon dioksida tekanan tinggi. Dengan mematuhi persyaratan ini, diharapkan sistem dapat beroperasi secara efektif dan aman dalam menghadapi potensi bahaya kebakaran.

NFPA 12, Standard on Carbon Dioxide Systems, edisi 2018
  • Fitting baja hitam atau galvanis harus sesuai dengan ASTM A53 seamless atau electric welded, Grade A atau B; atau ASTM A 106, Grade A, B, atau C.
  • ASTM A120 dan fitting besi tuang biasa tidak boleh digunakan.
  • Stainless steel harus TP304 atau TP316 untuk sambungan berulir atau TP304, TP316, TP304L, atau TP316L untuk sambungan las.
  • Fitting ¾ inci dan lebih kecil diizinkan menjadi Schedule 40.
  • Fitting yang berukuran 1 inci hingga 4 inci harus minimal Schedule 80.
  • Fitting ASTM A 53 butt-weld furnace tidak boleh digunakan.

Fitting Low Pressure Carbon Dioxide Systems

Informasi tentang fitting yang dapat diterima untuk sistem karbon dioksida tekanan rendah berasal dari NFPA 12, Standar Sistem Karbon Dioksida, edisi 2018, menyediakan panduan yang jelas bagi perancang dan pemasang sistem. Fitting yang direkomendasikan untuk digunakan termasuk fitting baja hitam atau galvanis yang memenuhi standar ASTM A53 seamless atau electric welded dengan Grade A atau B, serta ASTM A 106 dengan Grade A, B, atau C.

Fitting dari ASTM A120 dan fitting besi tuang biasa tidak boleh digunakan dalam aplikasi ini untuk memastikan keamanan dan keandalan sistem. Selain itu, penggunaan stainless steel disarankan dengan spesifikasi TP304 atau TP316 untuk sambungan berulir, atau TP304, TP316, TP304L, atau TP316L untuk sambungan las. Fitting harus minimal memiliki kekuatan Schedule 40 agar mampu mengatasi tuntutan tekanan dan kinerja yang diperlukan dalam sistem.

Fitting butt-weld furnace berdasarkan ASTM A 53 juga diizinkan untuk digunakan dalam aplikasi karbon dioksida tekanan rendah, sesuai dengan persyaratan operasional yang mencakup tekanan internal hingga 450 psi (3.103 kPa). Dalam kasus penggunaan fitting yang tidak termasuk dalam spesifikasi tersebut, ketebalan fitting harus dihitung sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan dalam ASME B31.1 untuk memastikan kesesuaian dengan kondisi operasional sistem.

Fitting Low Pressure Carbon Dioxide Systems

Informasi tentang fitting yang dapat diterima untuk sistem karbon dioksida tekanan rendah berasal dari NFPA 12, Standar Sistem Karbon Dioksida, edisi 2018, menyediakan panduan yang jelas bagi perancang dan pemasang sistem. Fitting yang direkomendasikan untuk digunakan termasuk fitting baja hitam atau galvanis yang memenuhi standar ASTM A53 seamless atau electric welded dengan Grade A atau B, serta ASTM A 106 dengan Grade A, B, atau C.

Fitting dari ASTM A120 dan fitting besi tuang biasa tidak boleh digunakan dalam aplikasi ini untuk memastikan keamanan dan keandalan sistem. Selain itu, penggunaan stainless steel disarankan dengan spesifikasi TP304 atau TP316 untuk sambungan berulir, atau TP304, TP316, TP304L, atau TP316L untuk sambungan las. Fitting harus minimal memiliki kekuatan Schedule 40 agar mampu mengatasi tuntutan tekanan dan kinerja yang diperlukan dalam sistem.

Fitting butt-weld furnace berdasarkan ASTM A 53 juga diizinkan untuk digunakan dalam aplikasi karbon dioksida tekanan rendah, sesuai dengan persyaratan operasional yang mencakup tekanan internal hingga 450 psi (3.103 kPa). Dalam kasus penggunaan fitting yang tidak termasuk dalam spesifikasi tersebut, ketebalan fitting harus dihitung sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan dalam ASME B31.1 untuk memastikan kesesuaian dengan kondisi operasional sistem.

NFPA 12, Standard on Carbon Dioxide Systems, edisi 2018
  • Fitting baja hitam atau galvanis harus sesuai dengan ASTM A53 seamless atau electric welded, Grade A atau B; atau ASTM A 106, Grade A, B, atau C.
  • ASTM A120 dan fitting besi tuang biasa tidak boleh digunakan.
  • Stainless steel harus TP304 atau TP316 untuk sambungan berulir atau TP304, TP316, TP304L, atau TP316L untuk sambungan las.
  • Fitting harus minimal Schedule 40.
  • Fitting ASTM A 53 butt-weld furnace diizinkan digunakan.
  • Dalam sistem yang menggunakan fitting selain yang ditentukan di atas, ketebalan fitting harus dihitung menggunakan rumus dari ASME B31.1. Tekanan internal untuk perhitungan ini harus 450 psi (3.103 kPa).

Metode Penyambungan Pipa

Terdapat tiga jenis sambungan pipa yang umum digunakan dalam instalasi pipa Fire Suppression Systems, yaitu:

1. Sambungan las (welded)
2. Sambungan drat/ulir (threads)
3. Sambungan alur (grooved)

Setiap jenis sambungan ini memiliki persyaratan yang berbeda-beda. Hal ini terkait dengan jenis dan komponen fitting yang akan digunakan sebagai alat penyambungnya.

Sambungan Drat/Ulir (Threads)

Pipa Drat Ulir

Semua sambungan pipa yang menggunakan drat (threads) harus memenuhi standar yang ditetapkan oleh ANSI B1.20.1 atau ISO 7-1. Kedalaman ulir, panjang ulir, dan jalur ulir harus halus dan tersambung dengan rapi untuk memastikan kekuatan dan keandalan sambungan. Setiap ketidaksempurnaan pada ulir dapat mengurangi integritas sambungan dan berpotensi menyebabkan kebocoran, sehingga penting untuk mematuhi standar ini dengan ketat. Selain itu, pemasangan ulir yang baik juga memerlukan pelumas ulir yang tepat untuk memudahkan penyambungan dan mencegah kerusakan pada ulir selama proses pemasangan.

Table Drat NPT

Karena setiap ukuran pipa memiliki serangkaian dimensi ulirnya sendiri-sendiri, sangat penting untuk memastikan bahwa ulir yang dibuat memiliki hasil yang bersih, tajam, dan ukurannya tepat. Saat memotong ulir menggunakan mesin senai dengan satu set cetakan ulir, pastikan hasilnya sesuai dengan spesifikasi untuk memastikan pemasangan yang benar dan kokoh. Ulir yang tidak sesuai dapat menyebabkan kebocoran atau kegagalan sambungan, sehingga kualitas hasil uliran harus dijaga. Selain itu, penting untuk memeriksa kembali setiap ulir yang telah dipotong untuk memastikan tidak ada ketidaksempurnaan yang dapat mempengaruhi kinerja sistem. Dengan demikian, penggunaan pelumas ulir yang tepat juga sangat dianjurkan untuk memudahkan proses pemotongan dan pemasangan, serta untuk melindungi ulir dari kerusakan selama penyambungan.

Sambungan Alur (Grooving)

Sambungan Alur (Grooving)

Karena setiap merek fitting penyambung (camlock coupling) biasanya memiliki ukuran yang berbeda-beda, penting untuk memeriksa spesifikasi dengan teliti sebelum pemasangan. Selain itu, proses grooving pada pipa dapat dilakukan dengan dua metode, yaitu cut-grooving dan roll-grooving. Cut-grooving melibatkan pemotongan pipa untuk membuat alur, sementara roll-grooving menggunakan tekanan untuk membentuk alur tanpa menghilangkan material. Kedua metode ini memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing, dan pemilihan metode yang tepat akan bergantung pada jenis pipa, ketebalan dinding pipa, serta kebutuhan spesifik dari sistem yang akan dipasang. Pemilihan metode yang tepat memastikan integritas sambungan dan kinerja optimal dari sistem Fire Suppression.

Cut Grooving

Cut-grooving dilakukan dengan mengikis bagian tertentu pada pangkal pipa, yang mengakibatkan penipisan pada area tersebut dan berkurangnya ketebalan pipa. Pengikisan ini tidak boleh terlalu dalam agar tidak mengurangi kekuatan sambungan.

Saat melakukan cut-grooving, kedalaman maksimum alur harus sesuai dengan ukuran Dimensi “A” yang telah ditetapkan dalam FSSA Pipe Design Handbook (PDH), sebagaimana yang dijelaskan dalam Tabel 2-4 atau Tabel 3-4. Alternatifnya, instruksi dan petunjuk dari pabrikan merek camlock coupling yang digunakan juga bisa diikuti.

Cut Grooving

Di sisi lain, metode roll-grooving tidak melibatkan pengikisan material. Sebaliknya, roll-grooving menggunakan tekanan untuk membentuk alur tanpa mengurangi ketebalan dinding pipa, sehingga kekuatan pipa tetap terjaga. Setiap metode memiliki aplikasi dan keuntungan masing-masing, dan pemilihan metode yang tepat sangat penting untuk memastikan kualitas dan keandalan sambungan dalam sistem Fire Suppression.

Roll Grooving

Roll-grooving tidak menghilangkan partikel apa pun dari pipa. Proses ini tidak melibatkan pengikisan atau pemotongan yang mengurangi ketebalan dinding pipa. Oleh karena itu, metode roll-grooving tidak menyebabkan penipisan pada pangkal dinding pipa, yang menjaga kekuatan asli pipa.

Roll Grooving

Di sisi lain, metode roll-grooving tidak melibatkan pengikisan material. Sebaliknya, roll-grooving menggunakan tekanan untuk membentuk alur tanpa mengurangi ketebalan dinding pipa, sehingga kekuatan pipa tetap terjaga. Setiap metode memiliki aplikasi dan keuntungan masing-masing, dan pemilihan metode yang tepat sangat penting untuk memastikan kualitas dan keandalan sambungan dalam sistem Fire Suppression.

Pembersihan Pipa

Proses pemotongan pipa dan pembuatan drat menghasilkan partikel logam dan minyak/oli dari mesin senai yang dapat masuk ke dalam rongga pipa. Untuk membersihkannya, pertama-tama seka atau lap seluruh bagian luar pipa. Kemudian, gunakan larutan pembersih untuk menyeka bagian dalam pipa. Pastikan untuk hanya menggunakan pelarut pembersih yang tidak mudah terbakar dan tidak beracun.

Tujuan dari pembersihan ini adalah untuk memastikan bahwa jaringan instalasi pipa bebas dari partikel logam dan sisa minyak sebelum pemasangan nozzle.

Sealant Pipa Drat/Ulir (Threads)

Untuk memastikan alur potongan tetap presisi, kita bisa menggunakan sealant pada bagian potongan alur drat. Sealant bisa berupa lem cair atau selotip (seal-tape) yang bertujuan untuk mengurangi gesekan yang dapat mengurangi torsi.

Penggunaan sealant pada alur drat bermanfaat untuk mengisi ketidakteraturan kecil pada permukaan drat jantan dan betina, sehingga membantu meningkatkan kekencangan sambungan.

Sealant Drat Pipa

Proses pemotongan pipa dan pembuatan drat menghasilkan partikel logam dan minyak/oli dari mesin senai yang dapat masuk ke dalam rongga pipa. Untuk membersihkannya, pertama-tama seka atau lap seluruh bagian luar pipa. Kemudian, gunakan larutan pembersih untuk menyeka bagian dalam pipa. Pastikan untuk hanya menggunakan pelarut pembersih yang tidak mudah terbakar dan tidak beracun.

Tujuan dari pembersihan ini adalah untuk memastikan bahwa jaringan instalasi pipa bebas dari partikel logam dan sisa minyak sebelum pemasangan nozzle.

Kesimpulan

Saat akan memasang instalasi pipa Fire Suppression Systems, pastikan spesifikasi material yang diterima di lokasi kerja sudah sesuai dengan yang ditentukan oleh perancang. Tugas kontraktor pemasangan adalah mengenali berbagai jenis material dan komponen instalasi pipa Fire Suppression Systems.

Pasanglah pipa sesuai dengan gambar kerja dan pastikan rancangan gambar kerja memenuhi persyaratan dan peraturan yang berlaku. Jika terdapat perbedaan antara rencana gambar kerja dan persyaratan yang berlaku, jangan ragu untuk meminta klarifikasi kepada perancang atau pihak terkait.

Dengan memahami jenis dan material pipa serta komponen pendukung lainnya, kita dapat mencegah terjadinya kesalahan pada keseluruhan jaringan instalasi pipa Fire Suppression Systems.

Kesalahan dalam pemasangan instalasi pipa Fire Suppression Systems tidak hanya menyebabkan kegagalan sistem, tetapi juga dapat mengancam keselamatan nyawa siapa pun yang berada di dalamnya.

Demikian pembahasan mengenai jenis dan material instalasi pipa Fire Suppression Systems. Jika ada saran, koreksi, atau informasi tambahan, silakan tulis di kolom komentar.

Anda juga dapat menghubungi saya langsung melalui pesan WhatsApp atau telepon di nomor +62 852 8223 8117 untuk informasi konsultasi perencanaan desain, pemasangan, isi ulang, serta layanan servis dan pemeliharaan Fire Suppression Systems Anda.

LAYANAN JASA KAMI

Our Serivices Provide Integrated Solutions

Isi Ulang Refilling Clean Agent Gas

Isi Ulang Refilling Clean Agent Gas

Melayani refilling isi ulang clean agent gas fire suppression: FM-200 (HFC-227ea), EFKA 5112, Novec-1230 (FK-5-1-12), Inergen, Argonite, RF-36 (HFC-236fa), dan CO2 System.

Pemasangan Instalsi Fire Suppression

Pemasangan Instalsi Fire Suppression

Melayani Jasa instalasi fire suppression system. Tim profesional kami menjamin pemasangan yang cepat, ramah lingkungan, dan sesuai standar tertinggi mulai dari perencanaan sistem hingga testing & commissioning.

Hydrostatic Testing

Hydrostatic Testing

Melayani jasa hydrotest tabung Fire Suppression yang wajib dilakukan setiap 5 tahun sekali untuk memverifikasi kekuatan dan keandalan semua komponen yang bekerja di bawah tekanan sesuai dengan standar CGA [Compressed Gas Association].

Service & Maintenance Fire Suppression

Service & Maintenance Fire Suppression

Jasa service dan maintenance Fire Suppression Systems sesuai prosedur NFPA dan standar pabrikan untuk semua merek. Layanan kami mencakup inspeksi dan testing harian, bulanan, 6 bulanan, tahunan, 2 tahunan, dan 5 tahunan.

Baca juga artikel lainnya:

Pengujian Tekanan dan Puff pada Pipa Fire Suppression Systems

Halo pembaca yang budiman! Apakah Anda pernah berpikir tentang...

Dasar-Dasar Pemadaman Kebakaran: Panduan Komprehensif

Selamat datang di dunia proteksi kebakaran, di mana setiap...

Memahami Dasar-Dasar Kode dan Standar dalam Sistem Proteksi Kebakaran

Dalam industri proteksi kebakaran khusus, pentingnya memahami dan menerapkan...

Instalasi Pemipaan Gaseous Agent Fire Suppression Systems

Dalam dunia proteksi kebakaran, Gaseous Agent Fire Suppression Systems...

Cara Menghitung Kebutuhan Gas FM-200 Menurut Standar NFPA 2001 Edisi 2022

Apakah masih ada yang menggunakan rumus "Volume x 0,5463"...

Klasifikasi Kebakaran Berdasarkan Karakteristik [Classify Fire By Characteristic]

Mengklasifikasikan kebakaran sangat berguna untuk menyederhanakan komunikasi mengenai beberapa...

Let’s Start a Cool Project
Together