KLASIFIKASI KEBAKARAN BERDASARKAN KARAKTERISTIK

Mengklasifikasikan kebakaran sangat berguna untuk menyederhanakan komunikasi mengenai beberapa karakteristik umum tertentu. Kebakaran telah dikarakterisasi dalam empat cara umum:

  1. Jenis proses pembakaran [Type of combustion process]
  2. Tingkat pertumbuhan [Growth rate]
  3. Ventilasi [Ventilation]
  4. Tahap kebakaran [Fire stage]

Mengklasifikasikan kebakaran merupakan suatu langkah krusial dalam mempermudah pemahaman mengenai karakteristik yang dimilikinya. Dengan melakukan klasifikasi ini, kita dapat memilah dan mengidentifikasi ciri-ciri khusus dari setiap jenis kebakaran. Terdapat empat pendekatan umum yang digunakan dalam mengklasifikasikan kebakaran, yang masing-masing memberikan sudut pandang yang berbeda dan memungkinkan kita untuk memahami lebih dalam tentang sifat dan perilaku kebakaran.

Jenis Proses Pembakaran [Type of combustion process]

Jenis proses pembakaran merupakan suatu metode klasifikasi yang membagi kebakaran berdasarkan berbagai cara di mana proses pembakaran tersebut terjadi. Dalam konteks ini, kebakaran dianalisis dan dikategorikan berdasarkan serangkaian tahapan yang mencakup pra-pembakaran, membara, dan pembakaran berkobar. Tiap jenis proses pembakaran menunjukkan karakteristik yang berbeda-beda yang memengaruhi intensitas serta perilaku kebakaran secara keseluruhan. Dengan memahami secara mendalam jenis-jenis proses pembakaran ini, kita dapat mengidentifikasi pola-pola yang mungkin terjadi dalam kebakaran dan mengambil langkah-langkah yang tepat untuk pencegahan serta penanganannya.

Pra-pembakaran [Precombustion]

Pra-pembakaran merupakan fase awal dalam proses kebakaran di mana bahan bakar mengalami pemanasan secara bertahap hingga mencapai suhu yang cukup tinggi untuk dapat menyulutnya. Pada tahap ini, molekul-molekul dari bahan bakar tersebut mulai melepaskan uap dan partikulat ke udara sekitarnya tanpa adanya tanda-tanda nyala api yang muncul secara jelas. Proses ini terjadi karena bahan bakar terus-menerus dipanaskan dan mencapai titik penyalaannya, namun masih belum mencapai kondisi yang memadai untuk terjadinya pembakaran yang aktif. Oleh karena itu, pra-pembakaran merupakan tahapan yang sangat penting dalam rangkaian proses kebakaran yang harus dipahami dengan baik untuk mengantisipasi dan mengelola risiko kebakaran dengan efektif.

Membara [Smoldering]

Membara adalah tahapan lanjutan dari proses kebakaran di mana terjadi pembakaran dengan cahaya yang redup pada permukaan bahan bakar. Meskipun suhu sudah mencapai tingkat yang cukup tinggi untuk menghasilkan panas, namun energi yang dihasilkan masih belum cukup kuat untuk menimbulkan nyala api yang berkobar secara terang. Dalam fase ini, terjadi proses pembakaran yang lambat dan bertahap, di mana bahan bakar terus-menerus memancarkan panas namun tanpa adanya nyala api yang mencolok. Meskipun tidak sekuat nyala api dalam pembakaran berkobar, namun keberadaan cahaya membara ini tetap menunjukkan adanya proses pembakaran yang sedang berlangsung dan merupakan sinyal bahwa bahan bakar sudah berada pada tahap yang lebih lanjut dalam proses kebakaran.

Pembakaran berkobar [Flaming combustion]

Pembakaran berkobar adalah tahapan di mana kebakaran berlangsung secara aktif dengan adanya nyala api yang terang dan mencolok. Proses ini terjadi ketika terdapat energi yang cukup dan campuran uap bahan bakar yang mendukung pembakaran secara berkelanjutan. Pada tahap ini, bahan bakar dan udara telah menciptakan kondisi yang ideal untuk terjadinya reaksi kimia yang menghasilkan nyala api yang kuat dan terus-menerus. Nyala api yang berkobar ini menjadi ciri khas dari pembakaran dalam fase ini dan dapat dengan mudah terlihat oleh mata manusia. Kehadiran nyala api yang mencolok ini menunjukkan bahwa kebakaran sedang berada pada puncak aktivitasnya dan perlu penanganan yang tepat untuk mengendalikan serta memadamkannya secara efektif.

Tingkat Pertumbuhan [Growth rate]

Tingkat pertumbuhan kebakaran [Growth rate] merujuk pada cara di mana kebakaran diklasifikasikan berdasarkan bagaimana laju pertumbuhannya mengalami perubahan seiring dengan perkembangannya. Dalam menggambarkan perubahan ini, beberapa kategori telah didefinisikan untuk menggambarkan variasi laju pertumbuhan kebakaran dari waktu ke waktu. Setiap kategori mencerminkan pola pertumbuhan yang berbeda dan dapat memberikan wawasan yang berharga dalam memahami dinamika serta evolusi kebakaran. Dengan memahami lebih dalam tentang tingkat pertumbuhan ini, kita dapat mengembangkan strategi yang lebih efektif dalam pencegahan, penanganan, dan mitigasi kebakaran.

Positif

Dalam kategori pertumbuhan kebakaran yang positif, terjadi peningkatan secara bertahap dari ukuran dan intensitas kebakaran seiring berjalannya waktu. Fenomena ini mengindikasikan bahwa kebakaran menjadi semakin besar dan lebih kuat seiring berjalannya waktu. Proses ini mungkin dipicu oleh berbagai faktor seperti penambahan bahan bakar, peningkatan sumber panas, atau kondisi lingkungan yang mendukung pertumbuhan kebakaran yang lebih besar. Kondisi ini memerlukan respons yang cepat dan efisien untuk mengendalikan serta memadamkan kebakaran sebelum mencapai tingkat yang tidak dapat dikontrol. Oleh karena itu, pemantauan yang cermat dan penanganan yang tepat diperlukan untuk mengelola kebakaran dengan laju pertumbuhan yang positif ini demi menjaga keselamatan dan mencegah kerugian yang lebih besar.

Negatif

Dalam kategori pertumbuhan kebakaran yang negatif, terjadi penurunan secara bertahap dari ukuran dan intensitas kebakaran seiring berjalannya waktu. Fenomena ini menunjukkan bahwa meskipun kebakaran mungkin dimulai dengan intensitas yang tinggi, namun kemudian proses ini melambat dan kebakaran menjadi lebih kecil atau kurang intensif dari sebelumnya. Penurunan ini bisa disebabkan oleh berbagai faktor, seperti berkurangnya pasokan bahan bakar yang mudah terbakar, kehilangan sumber panas yang kuat, atau perubahan kondisi lingkungan yang tidak mendukung pertumbuhan kebakaran yang lebih besar. Meskipun kebakaran mengalami penurunan, namun tetap perlu diawasi dan ditangani secara hati-hati untuk memastikan bahwa tidak terjadi kembalinya kebakaran ke tingkat intensitas yang lebih tinggi. Oleh karena itu, pemantauan yang terus-menerus dan strategi penanganan yang tepat diperlukan untuk mengelola kebakaran dengan laju pertumbuhan yang negatif ini, serta mencegah kemungkinan kebakaran kembali mengalami peningkatan intensitas.

Stabil

Dalam kategori pertumbuhan kebakaran yang stabil, terjadi konsistensi dari laju pelepasan panas [HRR/ Heat Release Rate] kebakaran dari waktu ke waktu. Fenomena ini menandakan bahwa kebakaran telah mencapai titik di mana intensitasnya relatif tidak banyak berubah dalam jangka waktu tertentu. Dengan kata lain, meskipun kebakaran terus berlangsung, namun tingkat pelepasan panas yang dihasilkan oleh kebakaran tetap relatif konstan. Keadaan stabil ini dapat disebabkan oleh faktor-faktor seperti keseimbangan antara pasokan bahan bakar dan oksigen, serta kondisi lingkungan yang tetap stabil. Kategori ini memberikan indikasi bahwa kebakaran telah mencapai tahap di mana perkembangannya relatif terkontrol, dan respon yang diambil harus mempertimbangkan faktor-faktor yang mempengaruhi kestabilan kebakaran tersebut. Oleh karena itu, pemantauan yang terus-menerus tetap penting untuk memastikan bahwa kebakaran tetap terkendali dan tidak mengalami perubahan yang tidak diinginkan dalam intensitasnya.

Bergantung pada waktu

Bergantung pada waktu [Time-Dependent] adalah kategori terakhir dalam klasifikasi pertumbuhan kebakaran, yang menunjukkan bahwa pertumbuhan kebakaran dipengaruhi oleh faktor waktu. Pertumbuhan ini dapat bervariasi, bisa berlangsung lambat, sedang, cepat, atau sangat cepat, tergantung pada seberapa cepat kebakaran dapat berkembang seiring berjalannya waktu. Fenomena ini biasanya mencerminkan kebakaran yang mengalami pertumbuhan yang eksponensial, di mana ukuran dan intensitasnya dapat berkembang secara signifikan dalam waktu singkat, tergantung pada kondisi lingkungan dan faktor-faktor lainnya yang mempengaruhi dinamika kebakaran. Kategori ini menekankan pentingnya waktu sebagai faktor utama dalam menentukan laju pertumbuhan kebakaran, serta perlunya respons yang cepat dan tepat dalam mengatasi kebakaran dengan pertumbuhan yang sangat cepat. Oleh karena itu, pemahaman yang mendalam tentang karakteristik dan perilaku kebakaran dalam konteks waktu sangat penting dalam pengelolaan risiko kebakaran secara efektif.

Ventilasi

Dalam konteks ventilasi, kebakaran dapat diklasifikasikan berdasarkan pengaruh kontrol yang diberikan oleh bahan bakar atau ventilasi terhadap proses pembakaran. Pertama, terdapat kondisi kebakaran yang dikendalikan oleh bahan bakar, yang terjadi ketika terdapat kelebihan udara yang tersedia untuk proses pembakaran.

Di sisi lain, ada juga kebakaran yang dikendalikan oleh ventilasi, yang terjadi ketika kebakaran menghasilkan jumlah uap bahan bakar yang lebih besar daripada yang dapat dikonsumsi dalam ruangan. Dalam kedua situasi tersebut, faktor pengendalian yang berbeda memberikan pengaruh yang signifikan terhadap perkembangan dan karakteristik kebakaran, yang membutuhkan pendekatan yang berbeda pula dalam penanganannya. Oleh karena itu, memahami dan mengidentifikasi pengaruh ventilasi dalam kebakaran sangat penting untuk mengembangkan strategi yang tepat dalam pencegahan dan penanganan kebakaran secara efektif.

Dalam kebakaran yang dikendalikan oleh bahan bakar, terdapat kelimpahan udara yang mendukung pembakaran yang stabil. Faktor ini menyebabkan bahan bakar dapat terus terbakar secara efisien karena pasokan udara yang memadai. Di sisi lain, dalam kebakaran yang dikendalikan oleh ventilasi, terdapat ketidakseimbangan antara jumlah uap bahan bakar yang dihasilkan oleh kebakaran dan jumlah udara yang tersedia untuk mendukung proses pembakaran. Hal ini dapat menyebabkan pembakaran yang tidak stabil dan bahkan membahayakan karena akumulasi uap bahan bakar yang tidak terbakar secara penuh dalam ruangan tersebut.

Pemahaman akan pengaruh ventilasi ini sangat penting dalam mengevaluasi risiko kebakaran dan menentukan strategi penanganan yang tepat. Dengan mengidentifikasi apakah kebakaran lebih dipengaruhi oleh bahan bakar atau oleh ventilasi, dapat dilakukan tindakan yang sesuai untuk mengendalikan kebakaran dan meminimalkan kerugian yang mungkin timbul. Dalam situasi kebakaran yang dikendalikan oleh ventilasi, misalnya, peningkatan ventilasi atau pengaturan ventilasi yang lebih baik dapat membantu mengurangi akumulasi uap bahan bakar dan mengurangi potensi bahaya kebakaran. Oleh karena itu, pemahaman tentang peran ventilasi dalam kebakaran adalah komponen penting dari upaya pencegahan dan penanganan kebakaran yang efektif.

Tahap kebakaran [Fire stage]

Tahap kebakaran [Fire stage]

Proses evolusi sebuah kebakaran dapat dibagi menjadi empat tahap utama yang secara berturut-turut mencakup tahap permulaan, pertumbuhan, stabil, hingga tahap pembusukan. Dalam setiap tahap ini, kebakaran mengalami perkembangan yang unik yang mencerminkan dinamika yang kompleks dari proses pembakaran itu sendiri. Tahap-tahap ini memberikan gambaran yang komprehensif tentang bagaimana kebakaran berkembang dari awal hingga akhir, dan memungkinkan pemahaman yang lebih dalam tentang karakteristik serta perilaku kebakaran secara keseluruhan. Dengan memahami evolusi kebakaran melalui setiap tahapnya, dapat dikembangkan strategi yang lebih efektif dalam pencegahan, penanganan, dan mitigasi risiko kebakaran. Oleh karena itu, pemahaman yang mendalam tentang tahapan evolusi kebakaran merupakan aspek yang penting dalam upaya-upaya untuk meningkatkan keselamatan dan keamanan terkait dengan kebakaran.

Permulaan

Permulaan merupakan fase awal dalam evolusi kebakaran di mana terjadi interaksi antara panas, oksigen, dan sumber bahan bakar untuk menciptakan reaksi kimia yang menjadi prasyarat bagi terjadinya pembakaran. Meskipun ketiga faktor tersebut telah saling berinteraksi, namun pembakaran sebenarnya belum dimulai karena energi yang dihasilkan masih belum mencukupi untuk menimbulkan nyala api yang dapat berlangsung secara berkelanjutan. Dalam tahap ini, terjadi proses pemanasan dan pengkondisian dari bahan bakar yang akan terlibat dalam pembakaran, namun belum mencapai tingkat suhu dan energi yang diperlukan untuk memicu terjadinya pembakaran yang aktif. Oleh karena itu, tahap permulaan seringkali dianggap sebagai tahap yang kritis, di mana kondisi lingkungan dan karakteristik bahan bakar dapat menjadi penentu utama dalam inisiasi dan perkembangan selanjutnya dari kebakaran.

Pertumbuhan

Pertumbuhan adalah tahap dalam evolusi kebakaran di mana terjadi peningkatan signifikan dalam ukuran dan intensitas kebakaran seiring berjalannya waktu. Selama tahap ini, terjadi pelepasan panas yang berkelanjutan dan bertambah, serta kebakaran menjadi semakin besar dan intens. Proses ini biasanya dipicu oleh adanya peningkatan pasokan bahan bakar yang tersedia untuk terbakar, yang dapat berasal dari bahan bangunan, barang-barang yang terbakar, atau material lain di sekitar area kebakaran. Selain itu, faktor-faktor seperti peningkatan aliran udara atau perubahan kondisi lingkungan juga dapat mempengaruhi pertumbuhan kebakaran. Intensitas yang meningkat dari pelepasan panas dan ukuran kebakaran selama tahap pertumbuhan dapat membuatnya menjadi tahap yang sangat dinamis dan berpotensi bahaya. Oleh karena itu, penanganan kebakaran selama tahap pertumbuhan memerlukan respons yang cepat dan tepat untuk meminimalkan kerugian serta risiko yang mungkin terjadi.

Stabil

Setelah mencapai tahap pertumbuhan yang signifikan, kebakaran mencapai kondisi stabil di mana laju pelepasan panas (HRR) cenderung tetap relatif konstan dari waktu ke waktu. Pada tahap stabil ini, intensitas kebakaran mencapai puncaknya, di mana pelepasan panas dari kebakaran tersebut mencapai tingkat yang konsisten dan tidak banyak berubah dalam jangka waktu tertentu. Fenomena ini menunjukkan bahwa proses pembakaran telah mencapai keseimbangan di antara faktor-faktor yang terlibat, termasuk pasokan bahan bakar, udara, dan kondisi lingkungan. Meskipun kebakaran tetap aktif, namun intensitasnya tidak mengalami fluktuasi yang signifikan, sehingga kebakaran dianggap stabil pada tahap ini. Kondisi stabil ini memberikan kesempatan untuk mengevaluasi dan mengatur strategi penanganan kebakaran secara lebih efektif, dengan mempertimbangkan kondisi yang tetap terjaga dan meminimalkan risiko kebakaran yang lebih lanjut. Oleh karena itu, pemantauan yang cermat dan tindakan yang tepat masih diperlukan untuk menjaga kebakaran tetap terkendali dan mencegah potensi bahaya yang mungkin timbul.

Pembusukan

Pembusukan merupakan tahap akhir dari evolusi kebakaran di mana terjadi penurunan laju pelepasan panas seiring berjalannya waktu. Pada tahap ini, kebakaran mengalami penurunan intensitas yang signifikan karena berkurangnya pasokan oksigen atau bahan bakar yang diperlukan untuk mempertahankan proses pembakaran. Hal ini mengakibatkan kebakaran secara bertahap memudar hingga akhirnya padam sepenuhnya. Pembusukan menandai akhir dari siklus kebakaran, di mana kebakaran tidak lagi aktif dan tidak ada lagi pelepasan panas yang signifikan. Namun, penting untuk dicatat bahwa kebakaran dapat kembali terjadi jika ada reintroduksi bahan bakar atau oksigen yang dapat memicu kebakaran kembali. Oleh karena itu, meskipun kebakaran telah padam pada tahap pembusukan, tetap diperlukan kewaspadaan dan pengawasan yang terus-menerus untuk mencegah kemungkinan terjadinya kebakaran ulang serta untuk memastikan keselamatan dan keamanan yang optimal.

LAYANAN JASA KAMI

Our Serivices Provide Integrated Solutions

Isi Ulang Refilling Clean Agent Gas

Isi Ulang Refilling Clean Agent Gas

Melayani refilling isi ulang clean agent gas fire suppression: FM-200 (HFC-227ea), EFKA 5112, Novec-1230 (FK-5-1-12), Inergen, Argonite, RF-36 (HFC-236fa), dan CO2 System.

Pemasangan Instalsi Fire Suppression

Pemasangan Instalsi Fire Suppression

Melayani Jasa instalasi fire suppression system. Tim profesional kami menjamin pemasangan yang cepat, ramah lingkungan, dan sesuai standar tertinggi mulai dari perencanaan sistem hingga testing & commissioning.

Hydrostatic Testing

Hydrostatic Testing

Melayani jasa hydrotest tabung Fire Suppression yang wajib dilakukan setiap 5 tahun sekali untuk memverifikasi kekuatan dan keandalan semua komponen yang bekerja di bawah tekanan sesuai dengan standar CGA [Compressed Gas Association].

Service & Maintenance Fire Suppression

Service & Maintenance Fire Suppression

Jasa service dan maintenance Fire Suppression Systems sesuai prosedur NFPA dan standar pabrikan untuk semua merek. Layanan kami mencakup inspeksi dan testing harian, bulanan, 6 bulanan, tahunan, 2 tahunan, dan 5 tahunan.

Baca juga artikel lainnya:

Dasar-Dasar Pemadaman Kebakaran: Panduan Komprehensif

Selamat datang di dunia proteksi kebakaran, di mana setiap...

Memahami Dasar-Dasar Kode dan Standar dalam Sistem Proteksi Kebakaran

Dalam industri proteksi kebakaran khusus, pentingnya memahami dan menerapkan...

Instalasi Pemipaan Gaseous Agent Fire Suppression Systems

Dalam dunia proteksi kebakaran, Gaseous Agent Fire Suppression Systems...

Cara Menghitung Kebutuhan Gas FM-200 Menurut Standar NFPA 2001 Edisi 2022

Apakah masih ada yang menggunakan rumus "Volume x 0,5463"...

Klasifikasi Kebakaran Berdasarkan Karakteristik [Classify Fire By Characteristic]

Mengklasifikasikan kebakaran sangat berguna untuk menyederhanakan komunikasi mengenai beberapa...

Klasifikasi Kebakaran Berdasarkan Bahan Bakarnya [Classify Fire By Fuel]

Kebakaran merupakan ancaman serius yang dapat terjadi di mana...

Let’s Start a Cool Project
Together